Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Ketahui 2 Cara Diet Untuk Penyakit Hati untuk Tubuh Sehat dan Bugar

Qsehat.com - Diet untuk penyakit hati belum hal yang lumrah diketahui oleh orang lain disebabkan pengetahuan untuk mengetahui permasalahan tersebut sangat kecil. Tujuan diet ini meliputi pencegahan katabolisme protein dan hipertensi, menghindari penurunan berat badan dan mampu meningkatkan regenerasi jaringan dalam hati.

Dari tujuan itulah terbentuknya diet yang berlaku bagi penderita penyakit hati. Selain menggunakan tujuan yang diatas, ada terdapat syarat diet yang berlaku, makanan yang diperbolehkan konsumsi dan makanan yang tidak diperbolehkan. Lalu, jenis diet dan adanya indikasi juga termasuk untuk mengetahuinya.


Diet untuk penyakit hati
Diet untuk penyakit hati
 Inilah Cara Diet Untuk Penyakit Hati

Seperti yang sudah dijelaskan paragraph sebelumnya, Anda akan mengetahui bahkan memahami apa yang dilakukan untuk diterapkan kepada penderita penyakit hati, diantaranya:

1. Bahan Makanan Yang Diperbolehkan Konsumsi 

Bagi penderita penyakit hati, bahan makanannya pun tidak boleh sembarangan diberikan kepada mereka. Agar penyembuhan penyakitnya terlihat lebih baik.  Pertama kali bahan yang cocok adalah protein hewani.

Di kelompok protein hewani terdapat telur, susu, ayam tanpa kulit, ikan, yogurt dan daging sapi tanpa lemak. Untuk urutan kedua, terdapat buah-buahan dan sayuran. Buah-buahan dan sayuran yang cocok meliputi semua buah serta sayuran kecuali daftar bahan makanan yang tidak diperbolehkan konsumsi.

Dalam sumber karbohidratnya yaitu nasi ,mi, gula, sirup, kentang, madu, havermut dan bihun. Lalu protein nabatinya yaitu tofu, tahu, kacang hijau dan tempe. Terakhir, bumbunya terdiri dari sereh, kayu manis, bawang merah, ketumbar, lada, kunyit , salam dan jahe.

2. Bahan Makanan Yang Tidak Diperbolehkan Konsumsi

Pertama kali bahan yang tidak cocok dikonsumsi adalah protein hewani. Di kelompok protein hewani terdapat daging berlemak, sarden, sosis, daging yang diawetkan, daging kambing dan masih banyak lagi. Untuk urutan kedua, terdapat buah-buahan dan sayuran. Buah-buahan dan sayuran yang tidak cocok untuk dikonsumsi meliputi kol, lobak, sawi, salak, nangka, durian, nanas dan alpukat.

Dalam sumber karbohidratnya yaitu ubi, singkong dan beras ketan. Lalu protein nabatinya yaitu  kacang merah dan kacang tanah. Terakhir, bumbunya terdiri dari terasi, bumbu cabe, kecap asin, sau, vetsin, petis dan tauco.

Jenis Diet Dan Adanya Indikasi

Jenis diet dan adanya indikasi ini mempunyai dasar dari gejala yang diderita dan kedaan seorang pasien hati terbagi tiga yaitu diet hati I, diet hati II dan diet hati III. Selain itu terdapat diet garam rendah I.

Diet hati I ini diberikan kepada seorang pasien diet untuk penyakit hati dengan gejala yang mulai menambah nafsu makannya. Makanan yang cocok adalah makanan yang mudah dicerna seperti dicincang. Terdapat penggunaan formula enteral menjadi baik kepada pasien hati.

Begitu juga dengan diet hati II akan diberikan jika nafsu makannya yang sudah cukup. Akibatnya, makanan yang diperbolehkan mengandung vitamin a, vitamin c, zat besi, energi dengan mengurangi kadar tiamin dan kalsium. Apabila asites hebat dan dieresis belum baik maka masih menggunakan pola diet hati I.

Sedangkan diet hati III kepada pasien diet untuk penyakit hati dengan gejala nafsu makan sudah baik dan menerima mineral, protein. Lalu lemak serta vitamin tapi tinggi karbohidratnya maka makanan yang diberikan menyesuaikan program diet hati III garam rendah.

Terakhir, diet garam rendah I akan diberikan saat keadaan pasien terdapat hipertensi yang berat, edema dan asites. Pengolahan makanan yang cocok untuk penderita hati ini tidak ada tambahan garam dan menghindari kadar natrium sangat tinggi. Kadar natriumnya meliputi dua ratus sampai empat ratus mg Na.

Syarat Diet Yang Berlaku

Syaratnya untuk menggunakan diet penyakit hati harus mengetahui keadaan atau kondisi pasien. Syarat-syaratnya yaitu cairan akan diberikan lebih dari biasa kecuali situasi kontradiksi terjadi, vitamin dan mineral disesuaikan tingkat defisiensi.Untuk mencegah tingginya energi, pemberiannya secara bertahap dan bentuk lemaknya mudah dicerna (bentuk emulsi) kepada pasien.

Demikian mengenai diet untuk penyakit hati secara lengkap. Anda akan memahami dan mempraktekkannya jika Anda orang yang terdekatnya. Misalnya saja memberikan bahan makanan yang diperbolehkan lalu diolah secara baik.

Post a comment for "Ketahui 2 Cara Diet Untuk Penyakit Hati untuk Tubuh Sehat dan Bugar"