Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

14 Tanda Kehamilan Tidak Sehat yang Harus Diwaspadai Sejak Dini


Bulan kelima adalah periode janin juga merasakan ancaman yang dapat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan. Jika masalah terlihat secara eksternal, tindakan korektif dapat diambil untuk mengatasinya. Tetapi bagaimana mengenali tanda kehamilan tidak sehat di dalam rahim Anda? Anda hanya perlu waspada terhadap tanda-tanda peringatan berikut ini.

Tanda Kehamilan Tidak Sehat

1.      Ketinggian Fundus Abnormal

Ketinggian fundus membantu dokter mengevaluasi apakah rahim wanita tumbuh atau tidak. Untuk mengukur tinggi fundus, Anda akan diminta untuk berbaring dan menggunakan pita pengukur. Panjang dari bagian atas rahim hingga tulang kemaluan diukur.

Biasanya, setelah tanda 16 minggu, tinggi fundus sesuai dengan perkembangan kehamilan.Jika tinggi rahim tidak seperti yang seharusnya, itu menunjukkan masalah dengan kehamilan. Alasannya mungkin terlalu banyak atau terlalu sedikit cairan ketuban atau bayi sungsang.

2.     Kurangnya detak jantung

Meskipun jantung bayi mulai berdetak setelah minggu kelima, hanya sekitar minggu ke sepuluh deteksi menjadi mudah. Detak jantung janin dapat dideteksi melalui pemantauan janin elektronik atau hanya dengan menyentuh perut Anda dan menghitung jumlah detak per menit (bpm).

Kadang-kadang, mendeteksi detak jantung mungkin tidak dimungkinkan karena perubahan posisi bayi atau masalah plasenta. Dalam kasus seperti itu, dokter mungkin meminta Anda untuk mencoba lagi pada kunjungan Anda berikutnya.

Apabila masih tidak dapat mendeteksi detak jantung  janin, maka tes ultrasound mungkin disarankan untuk menggali alasan di balik detak jantung yang tidak terdeteksi. Dalam beberapa kasus, kurangnya detak jantung menandakan hambatan dalam perkembangan janin atau dalam kasus terburuk, janin mati.

3.     Pembatasan Pertumbuhan

Pembatasan pertumbuhan intrauterin mengganggu pertumbuhan janin. Jika Anda dites positif untuk Intrauterine Growth Restriction (IUGR), itu menyiratkan bahwa ukuran janin Anda 10% lebih kecil dari usia keamilannya.

Jika menderita IUGR, komplikasi seperti kesulitan bernapas, gula darah tinggi, dan suhu tubuh tinggi dapat timbul dan berlanjut bahkan setelah melahirkan. Karenanya, perlu memperhatikan kondisi ini. Ini bisa terjadi dalam kasus kelipatan juga, di mana salah satu bayi menderita IUGR, tetapi yang lain tetap tidak terpengaruh.

Masalah ini terjadi karena fungsi plasenta yang tidak normal, yang dalam kondisi normal memastikan bayi mendapatkan semua nutrisi yang diperlukan. Alasan lain termasuk masalah ginjal, anemia dan diabetes.

4.     Tingkat hCG rendah

hCG adalah jenis hormon yang diproduksi oleh plasenta selama kehamilan. Kadar hCG cenderung berfluktuasi sepanjang kehamilan tergantung pada trimester. Umumnya, kadar hCG sangat tinggi selama 9 minggu sampai 16 minggu kehamilan.

Tingkat normal bervariasi dari individu ke individu, sehingga tingkat hCG yang rendah bukan alasan bagi Anda untuk panik. Namun, keguguran, ovum yang busuk, atau kehamilan ektopik dapat menyebabkan kadar hCG yang rendah dan menjadi tanda tanda kehamilan tidak sehat.

5.     Kelebihan Kram Saat Kehamilan

Kehamilan disertai dengan rasa sakit dan nyeri. Namun, rasa sakit ekstrem yang terasa seperti kram menstruasi adalah tanda peringatan lain. Pada awal kehamilan, itu mungkin disebabkan karena aliran darah yang buruk tetapi jika itu berlanjut, Anda mungkin perlu berkonsultasi dengan dokter.

6.     Pendarahan Saat Kehamilan

Wanita cenderung mengalami bercak selama kehamilan, yang cukup normal. Namun, perdarahan tentu menjadi masalah serius dan perlu dievaluasi oleh dokter. Mungkin itu tanda keguguran, perdarahan hormonal, atau pendarahan implantasi.

7.     Nyeri Punggung yang Ekstrim

Mengalami sakit punggung adalah hal biasa selama kehamilan karena bayi yang sedang tumbuh menempatkan banyak ketegangan pada tulang belakang dan punggung bawah. Perasaan ini memburuk ketika Anda mengalami kelipatan.

Nah, hati-hati terhadap sakit punggung yang menjadi parah dan bukan rasa sakit di punggung. Jika itu dimulai dari depan tubuh dan berjalan ke belakang, itu bukan pertanda baik. Anda harus segera mengunjungi dokter.

8.     Keputihan Selama Kehamilan

Keputihan adalah kondisi umum yang dialami oleh wanita ketika mereka hamil, dan itu meningkat saat kehamilan berlangsung. Biasanya, keputihan seorang wanita hamil jelas, transparan, keputihan tidak berbau.

Namun, jika Anda melihat cairan kekuningan atau kehijauan dengan bau yang kuat, maka sudah saatnya untuk berkonsultasi dengan dokter tanpa penundaan lebih lanjut. Keputihan yang tidak biasa mungkin disebabkan oleh peradangan serviks,yang menunjukkan tanda keguguran.

9.     Berhentinya tiba-tiba Morning sickness

Penyakit pagi hari atau morning sickness dan kehamilan saling berhubungan. Biasanya, mual di pagi hari sembuh sendiri pada akhir trimester pertama atau bahkan lebih awal, tanpa memengaruhi janin. Beda lagi,jika berhentinya secara mendadak.

Untuk beberapa wanita hamil, penghentian mual di pagi hari mungkin karena kadar hCG yang rendah, yang mengarah ke keguguran. Disarankan untuk mencari pendapat ahli dan memastikan tidak ada ancaman bagi bayi Anda.

10.Demam Selama Kehamilan

Demam selama kehamilan sebaiknya tidak diabaikan. Demam bisa menimbulkan ancaman infeksi bakteri atau virus pada janin. Jika mengalami demam terus-menerus, ini bisa menjadi tanda kehamilan tidak sehat.

11.Kontraksi Ukuran Payudara

Selama kehamilan, tubuh wanita mengalami banyak perubahan hormon. Payudara mengalami transformasi dan menjadi lebih sensitif. Payudara terasa lebih berat dan lebih penuh saat kehamilan berlangsung. Namun, jika penurunan ukuran payudara secara tiba-tiba, hal itu dapat menandakan keguguran.

12.Tidak Ada Gerakan Janin

Gerakan janin dapat dirasakan sekitar tanda 18 minggu, saat janin mulai bereaksi terhadap suara, cahaya, dan rasa sakit. Para ahli mengatakan bahwa seorang wanita hamil harus mengalami sekitar 10 tendangan setiap dua jam selama periode ini.

Jika janin dalam kesulitan, hitungannya menurun. Hal ini merupakan tanda yang jelas untuk berkonsultasi dengan dokter untuk perawatan yang tepat. Keterlambatan dalam mencari bantuan medis dapat menyebabkan peristiwa yang tidak diinginkan.

13.Gula Darah Meningkat Drastis

Itu normal untuk kadar gula dan tekanan darah naik selama kehamilan. Bahkan, Anda harus menjaga level ini sepanjang tiga trimester. Namun, lonjakan kadar gula darah yang tiba-tiba dan tinggi dapat menyebabkan preeklampsia dan dapat menyebabkan persalinan prematur.

14.Perubahan Posisi Plasenta

Perubahan posisi plasenta juga merupakan salah satu tanda kehamilan tidak sehat. Ketika plasenta terlepas sebelum waktunya dari rahim, kehamilan akan berakhir. Jadi, selalu periksa posisi plasenta Anda.

Jangan remehkan tanda-tanda kehamilan tidak sehat ini. Konsultasikan dengan dokter, jika Anda memiliki keraguan atau merasa ada masalah seperti yang sudah tersebut di atas. Jaga kesehatan kehamilan Anda.




Post a comment for "14 Tanda Kehamilan Tidak Sehat yang Harus Diwaspadai Sejak Dini"

Berlangganan via Email